terapi iman

Sunday, January 3, 2016

KAHWIN

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah..

Harini baru sempat ku edit dan publish entry beberapa jam sebelumku bergelar zaujah kepada zaujku.
Kini genap 4 bulan kami disatukan dengan izin Allah dan restu orang tua kami.
Setiap hari merupakan hari baru untukku dan dia dalam proses pembelajaran mengenal daan memahami antara satu sama lain.

Kami bukan kawan sekolah,
bukan kawan seuniversiti,
apatah lagi kenalan,
memang (baca : TIDAK mengenali antara satu sama lain)...
hanya berurusan secara profesional di alam pekerjaan itupun dalam telefon cuma 2x!
Benar..benar..benar.. Jodoh pertemuan Rahsia ALLAH
dan dengan lafaz Sakinah " Aku terima Nikahnya" kami disatukan pada 4hb september 2015 yang lalu.

Tetiba nak pantun sedikit...
Wiwin ( nama sepupuku  heheee pinjam kejap )

Pergi ke pasar dengan wiwin,
Jom kita bererita tentang kawin... heeee.

Banyak benar persoalan di kepala.. mana satu ya?
Adakah aku akan berkahwin dengan orang yang baru dikenali?
atau dengan pilihan keluarga?
atau calon daripada kawan?
atau pilihan orang tengah ?
atau...atau...atau.... ( pening )

kaf... kha..wau...ya...nun.. = Kahwin!
yang menjadi impian atau cita-cita dalam kehidupan seseoraang baik lelaki mahupun perempuan.
Jika kita lihat hatta dalam cerita kartun pun ada meletakkan watak hero dan heroin yang berkahwin contohnya Cinderella, Snow White, Sailormoon, Manga anime tidak kurang juga drama-drama seluruh dunia.Ini menandakan sedari kecil manusia itu telah di ajar tentang apa itu kahwin walaupun mereka kanak-kanak yang berusia 4 tahun.Bagi mereka perkahwinan adalah penamat bagi sebuah kisah cinta yang telah bermula.
Manisnyaaaaaaa.. jika sebuah perkahwinan itu mengikut landasan syariat yang telah digariskan dalam Islam.. seperti bercinta selepas menikah kerana semuanya HALAL.

Tapi hakikatnya adakah kahwin itu semudah 1..2..3 yang sangat senang untuk direalisasikan?
Misalnya orang melayu ( baca : termasuk penulis ) terdapat fasa-fasa yang perlu ditempuhi sebelum memasuki alam perkahwinan. Antaranya hantar tanda @ merisik, bertunang,menikah, berinai dan bersanding yang biasanya akan ditempuhi oleh kedua mempelai atau pasangan pengantin terseebut. Kesemua fasa ini melibatkan segala aspek iaitu kewangan, ilmu agama, fizikal, mental yang kuat dan emosi.

Mari kita lihat persediaan menuju ke alam perkahwinan dari sudut agama itu sendiri.

Secara amnya perkahwinan itu terbit atas dasar CINTA. Cinta yang bagaimana ya? plastik? melankolik? harta? pangkat? paras rupa atau rasa keimanan kepada ALLAH? ( Baca : ini kena tanya bakal imam ( suami & isteri sebab apa mereka ingin berkahwin )..
Melalui pembacaanku ( maaf terlupa buku apa) CINTA yang sebenar adalah cinta kerana Allah, Cinta yang hendak bersama hingga ke SyurgaNYA, CINTA untuk meraih keredhaan ALLAH. Manakala CINTA yang membawa ke nerakaNYA itu bukanlah CINTA tetapi ingin memuaskan hawa nafsu semata. Namun seandainya pasangan itu menyedari bahawa mereka tersalah jalan ketika asyik bercinta sebelum pernikahan, maka nasihatku ( Baca: Bertaubatlah!) mohon keampunan dari ALLAH S.W.T demi keberlangsungan hidup di dunia dan akhirat di dalam keredhaan & Kasih Sayang ALLAH.
Seperti firman Allah :

“Katakanlah wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” 
(As-Zumar: 53)
“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.” (At-Tahrim: 8)
“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.” (An-Nur: 31)
“Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).”
“Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan syurga-syurga yang mengalir dibawahnya beberapa sungai, mereka kekal didalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal.”
(AI-Imran: 135-136).


Subhanallah.. Allahu Akhbar ..indah sungguh janji ALLAH bagi meraikan hamba-hambanya ( baca: termasuk diriku ) untuk selalu bertaubat kepadaNYA selagi pintu taubat masih belum ditutup.Oleh itu, ku kongsikan persoalan untuk kamu tanyakan pada diri sendiri sebelum melafazkan tiga perkataan hikmah “AKU TERIMA NIKAHNYA”. Semoga kita semua berkahwin dan bercinta hingga ke syurga.

  1. Adakah saya sentiasa memastikan solat fardu lima waktu saya cukup?
  2. Adakah Saya menjadikan solat duha sebagai satu kezaliman?
  3. Adakah saya membaca al-quran sekerap yang mungkin?
  4. Adakah saya selalu menghadirkan diri ke kuliah-kuliah agama?
  5. Adakah saya mengamalkan zikir pagi dan petang (al-ma’thurat) seperti Rasullullah?
  6. Adakah saya sering memperbanyakkan selawat ke atas nabi?
  7. Adakah saya membaca bahan bacaan yang memberikan kefahaman dalam agama?
  8. Adakah saya melazimi puasa isnin dan khamis?
Persiapan sebelum kahwin yang sebenar adalah persediaan diri, persiapan emosi, peningkatan kematangan, pemantapan ibadah dan usaha untuk mempersiapkan diri dalam hal kewangan.

ILMU SEBAGAI LANDASAN UNTUK MEMBENTUK RUMAH TANGGA

Nikah merupakan amalan yang sangat mulia di sisi Allah SWT dan nikah itu adalah merupakan rangkaian dari ibadah. Menikah dalan islam bukan untuk bersenang-senang, bukan untuk mencapai kepuasan biologi semata-mata. Sebelum berkahwin pun, kamu kena tahu bahawa apabila berkahwin nanti kamu juga akan menghadapi masalah dan untuk mengatasi masalah itu ilmu sangat diperlukan.Dengan ilmu, kamu akan tahu apa tujuan yang akan dicapai dalam sebuah pernikahan iaitu untuk beribadah kepada Allah SWT, dan dalam rangka mencari redhaNya semata.Dengan ilmu juga kamu akan tahu tanggungjawab kamu sebagai suami/isteri.Setelah berkahwin nanti kamu juga akan diberikan amanah oleh Allah SWT iaitu anak. Kamu perlu mendidik isteri atau menjadi penasihat kepada suami dan anak itu sendiri perlu di didik dengan agama agar keturunan yang terlahir dari pernikahan tersebut tumbuh di atas dasar pemahaman pendidikan iman dan ajaran Islam yang sebenar sejak kecil sampai dewasanya. Sungguh … ini merupakan tugas yang berat dan tentu saja memerlukan ilmu. Dari sinilah terlihat betapa pentingnya ilmu sebagai bekal bagi kehidupan rumah tangga muslim.

PERSEDIAAN DARI SEGI MENTAL.


  1. Tanya semula pada diri sendiri,diakah yang kamu pilih? nak sehidup semati di dunia dan hidup semula di syurga nanti.. TANYA beberapa kali pada diri sendiri.. TANYA, TANYA TANYA! Solat Istikharah... mohon petunjuk.. petunjuk itu datang dari pelbagai cara, alert dan jangan salah tafsir dengan petunjuk tersebut,minta pendapat orang yang sepatutnya.. Haaa dah dapat jawapan? kalau jawapan kamu adalah “YA! AKU NAK KAHWIN DENGAN DIA! YA DIA LAH ORANGNYA, AKU YAKIN SERATUS %,”. Maka... jika keyakinan kamu itu kuat .. teruskanlah.. Sebenarnya, Roh kita ini ibarat sebuah kereta kebal yang dah tahu siapa mangsanya.. maksud diriku disini, Roh kita ni dapat tahu siapa jodoh kita.. Contohnya kita dihadapkan dengan beberapa pilihan untuk dijadikan pasangan, tetapi hati kamu kuat mengatakan untuk memilih salah satu dari mereka. Walau kekurangannya jelas, kamu mampu menerima. Walau kelebihannya tak kelihatan, kamu tidak mencari.so? teruskan.

  2. Berkenalan dengan keluarga pasangan kamu. Adakah kamu boleh menyesuaikan diri dengan keluarga sidia? orang sekarang kata, kamu boleh”masuk” tak dengan family sidia? itulah yang orang tua-tua cakap “ Ekau nak kawen bukan dongan dio jo, tapi dongan keluargo ea sekali” Maka berkenalanlah.
  3. Bertunang. Bertunang ni tak perlulah nak buat besar-besaran , cukup sekadar kaum keluarga dan sahabat terdekat sahaja tahu. Selalunya dalam tempoh pertunangan ini, Allah akan uji macam2 , dalam tempoh pertunangan ini juga kamu akan lebih mengenali pasangan kamu itu bagaimana orangnya. Rasulullah S.A.W bersabda :

    "Rahsiakan pertunangan, dan iklankan (maklumkan) perkahwinan."
    (Hadis riwayat Ahmad dari Abdullah bin Zubair.).
    "Pertunangan adalah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama' menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian di dalam Hashiah al-'Adawi 'ala Sharh Mukhtasar Khalil."


PERSEDIAAN DARI SEGI FIZIKAL 

(tampil cantik dihari perkahwinan)


  1. Kahwin ni sekali seumur hidup! jaadi terpulang nak tampil bagaiman di hari bersejarah yang penting menutup aurat dan syariat Islam.Mesti cantik! (^^,)          

    Apapun jom DIET ! bagi dapatkan  berat badan ideal. Selain rasa kasih dan sayang, matlamat sesebuah perkahwinan juga adalah untuk mendapatkan zuriat. Perempuan yang terlalu gemuk atau terlalu kurus menyukarkan kehamilan,Wanita yang obes pula mempunyai risiko mengalami kompilasi semasa bersalin. So, DIET DIET DIET! Turunkan berat badan maksimum 1KG seminggu. Jangan lebih, sebab penurunan berat badan yang ekstrem boleh menyebabkan penyusutan nutrien simpanan dalam badan.

  2. Rawatan WAJAH . Seelok-eloknya dua bulan sebelum hari pernikahan tu kamu dah mula lakukan rawatan wajah secara berkala. Sebab Rawatan wajah ni berfungsi untuk menghilangkan sel-sel kulit mati dan segala kotorang yang melekat pada kulit kamu tu. kamu akan rasa lebih cantik dan yakin di hari bahagia kamu nanti.

  3. Rawatan BADAN. Lakukan rawatan badan. Biasanya bakal-bakal pengantin akan buat lulur. lulur zaman sekarang ni dah macam-macam siap boleh pilih rasa dan aroma lagi.Untuk nak dapatkan lulur ni pun tak susah dah.. banyak spa yang buat rawatan lulur ni. Lulur ni akan buat kamu rasa lebih rileks dan tenang.


PERSEDIAAN MENJADI SUAMI SOLEH

Dalam menuju alam rumahtangga,setiap yang bakal bergelar suami perlu memiliki cita-cita untuk menjadi suami yang soleh.Banyak persiapan yang perlu dilakukan seperti ilmu agama,kesihatan mental yang baik(boleh berfikir secara rasional),menerima segala sifat yang ada pada isteri,banyak bertolak ansur,memahami pasangan dengan sedalam-dalamnya setelah berkahwin,sikap saling percaya-mempercayai dan banyak lagi Bab kata ustaz azhar,bila sang suami menjawab,aku terima nikahnya..maka segala kelakuan isteri akan terletak dibahu suami.Jika waktu belum berkahwin isteri dah pandai jaga diri,menjaga ikhtilat dengan lelaki ajnabi maka selepas berkahwin pun insyaAllah ia lebih lagi menjaganya..inilah yang dinamakan isteri solehah.Kalau sebaliknya,tugas suami untuk mendidik isteri supaya mengikut hukum-hukum Islam.
  1. Menberikan nafkah dan keperluan yang halal dan baik

    Salah satu tugas suami adalah memberi nafkah kepada isteri dan keluarganya, tentunya nafkah yang baik lagi halal, dan tidak berlebih-lebihan yang dapat membuat isteri dan keluarga hidup mewah, boros dan sombong. Berilah nafkah yang wajar sesuai dengan kemampuan, namun tetap bersungguh-sungguh mencari nafkah sebagai bentuk tanggungjawab sebagai suami.

  2. Berdandanlah untuk isteri anda

    Sama halnya dengan suami yang menginginkan isterinya kelihatan manis untuknya, setiap isteri juga menginginkan suaminya berdandan untuknya.Sebagai contoh, ingat, bahwa Rasulullah SAW selalu menggosok giginya terlebih dahulu sebelum menemui istrinya setelah bepergian. Beliau juga selalu menyukai senyuman yang paling manis.

  3. Panggilah isteri anda dengan nama yang ia sukai.

    Rasulullah SAW mempunyai nama panggilan untuk isterinya yang sangat mereka sukai. Panggilah isteri anda dengan nama yang paling indah baginya dan hindari menggunakan nama-nama yang menyakitkan perasaan mereka.

  4. Jangan memperlakukan seorang isteri seperti lalat.

    Kita tidak pernah menghiraukan seekor lalat didalam kehidupan kita sehari-hari, tahu-tahu dia menjadi penyakit buat kita. Sama halnya seorang istri yang berbuat baik sepanjang hari, jika tidak pernah mendapat perhatian dari suaminya, maka dia juga akan memperlakukan suaminya bagai sebuah penyakit. Jangan sekali-kali perlakukan dia seperti ini; kenali semua kebaikan yang dia lakukan dan pusatkan perhatian padanya.

  5. Jika anda melihat kekurangan isteri anda, tegur dengan lemah lembut!

    Ini adalah cara bijak yang juga dilakukan oleh Rasulullah SAW. kadang isteri kita memasak kurang sesuai dengan kesukaan atau selera kita, atau cara berdandannya kurang baik atau berlebih-lebihan. Ketika terhadap suaminya, ia berdandan semaunya, tetapi ketika bepergian dandanannya membuat orang lain memandanginya. Maka sepantasnya kita memberitahu dengan sikap yang lemah lembut dan menggunakan bahasa yang tidak menyinggung perasaannya. Termasuk jika melakukan sesuatu yang tidak pantas dilakukan istri-istri kita. Ini adalah teknik bagi seorang muslim sebagai ketua rumah tangga.
  6. Tersenyum untuk isteri anda ketika melihatnya.

    Senyuman adalah sedekah dan isteri anda termasuk ummat muslim juga. Bayangkan hidup dengannya dengan senyum yang selalu terlakar. Ingatlah, sunnah juga menerangkan bahwa Rasulullah SAW selalu mencium isterinya sebelum pergi sholat ke masjid.
  7. Berterima kasihlah untuk semua yang dia lakukan untuk anda.

    Sekecil apapun yang istri anda lakukan buat anda, jangan sekali-kalli menganggapnya sebagai sia-sia, Berterima kasihlah, kerana ucapan terima kasih anda sungguh berarti bagi isteri anda dan akan terukir indah dihatinya. Ambil contoh, ucapkan terima kasih ketika usai makan malam yang dia sediakan. Juga untuk kebersihan rumah.

  8. Jangan kecilkan kemahuannya

    Kadang-kadang seorang suami perlu merealisasikan permintaan istrinya. Rasulullah SAW memberikan contoh buat kita dalam sebuah kejadian ketika Safiyyah radhiyallahu ‘anha menangis karena dia (Safiyyah) berkata bahwa beliau (Rasulullah) memberikan sebuah unta yang lamban. Rasulullah pun menyapu air matanya, menghiburnya, dan membawakannya sebuah unta yang lain. Tentulah pemberian yang secukupnya sesuai dengan kemampuan kita.

  9. Bergurau lah dengan isteri anda.

    Lihatlah betapa Rasulullah SAW pernah bertanding lari dengan istrinya Aisyah radhiyallahu ‘anha di sebuah padang, dan membiarkan Aisyah menang. bila kali terakhir kita melakukan hal seperti itu?

    Ingatlah selalu sabda Rasulullah SAW:

    "“Yang terbaik di antara kalian adalah yang memperlakukan keluarganya dengan baik. Dan aku adalah yang terbaik memperlakukan keluargaku”. Cobalah yang terbaik. Sebagai kata akhir: Jangan pernah lupa berdo’a kepada Allah Azza wa Jalla, agar membuat pernikahan anda bahagia.


PERSEDIAAN MENJADI ISTERI SOLEHA


“Seorang wanita itu dinikahi kerana empat; kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya. Maka hendaklah kamu mengutamakan yang beragama, nescaya kamu berbahagia.” ( Sahih Bukhari dan Muslim)


ada hadith bertaraf hassan yang boleh dijadikan rujukan:

“Apabila orang yang engkau redha agama dan akhlaknya datang meminang, maka kahwinkanlah dia, jika tidak kamu lakukan demikian akan berlakulah fitnah di bumi dan kerosakkan yang besar.” (Sunan Tirmizi)


Memang la tak dinafikan bagi sesetengah orang hal jodoh ini sangat memeningkan. Kerana itu, kena banyakkan munajat pada Allah.

  1. Solat istikharah.
  2. Solat hajat.
  3. Banyakkan berpuasa sebagai benteng menahan diri sementara sebelum berkahwin.

"Sebaik-baik wanita apabila diberi sesuatu dia bersyukur.., Tidak diberi apa-apa dia bersabar..,"


Mempunyai Rasa Tanggungjawab


Tahu tanggungjawab dalam diri.Tahu apa tanggungjawab sebagai seorang manusia, dan tugas-tugas sendiri. Tanggungjawab sebagai seorang anak, isteri dan ibu.BUKAN HANYA TAHU TAPI LAKSANAKAN "Apabila seorang wanita menunaikan solat lima waktu. berpuasa di bulan Ramadhan, menjaga kehormatan dan taat suaminya, masuklah mana-.mana pintu syurga yang dia mahu" (Hadis Riwayat Imam Ahamad)

Menjadi Pasangan yang Baik


Kawal perasaan dan emosi,terima seadanya,jujur dan kurang rasa cemburu.Namun dewasa ini, tidak dapat di sangkal ada di antara isteri yang bergaji besar daripada suami. Maka duhai isteri, layanilah suamimu dengan baik dan jangan di abaikannya..kelak dirimu akan menyesal. Bersyukurlah kerana

"Isteri yang menjadi penghuni syurga adalah isteri yang penuh kasih sayang, ramai anak, selalu kembali kepada suaminya. Ketika suaminya marah, dia datang dan meletakkan tangannya sambil berkata 'Aku tidak dapat tidur sehingga engkau reda' " (Riwayat al-Nasai)


Ikhlas dan Bersungguh-Sungguh

Ikhlas dengan kehidupan berumahtangga, bersungguh-sungguh nak bina sebuah institusi keluarga yang mantop Jangan awal-awal ja bersungguh-sungguh gosok baju suami, masak kat dapur pung pang pung pang. Last-last makan mamak sebab malas masak rumah macam tongkang pecah. ( baca: jika isteri sakit atau mengandung kerana pembawakkan si suami perlu memahami )

Menjadi Seri Rumah Yang Bijak

Kata imamku " isteri adalah seri  di rumah dan bukan suri rumah, kerana isteri adalah penyeri hidup suami ". (^^,)

Ini aset yang memang seorang suami nak pada isteri.Siapa tak suka dapat isteri bijak-bijak ni, pandai buat pilihan dan cekap urus rumahtangga.Apa pun boleh! Masak boleh, jahit boleh, jahit labuci boleh..Serba bolehlah senang kata. Berkaliber, berkarisma, pandai memimpin dapur.Urus perbelanjaan rumah pun senang.. Tak payahlah suami nak pening-pening kepala sorang-sorang fikir masalah.. Ehem. Sebab tu lah keluar ayat ni 'disebalik kejayaan lelaki dibelakangnya adalah wanita'. Wahhh..Bila rumahtangga diuruskan isteri dengan baik, prestasi suami cemerlang, rezeki pun masyyhhhuuukkk, isteri senang, rumahtangga pun aman.. :)

"Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari, sebagaimana yang zahir lebih baik dari yang batin"


Menyenangkan Apabila Dipandang


Sedap mata memandang walaupun kat rumah. Pandai-pandai dandan dan hias diri sendiri untuk suami. janganlah muka bangun tidur tak basuh, muka rambut serabai macam singa tak makan setahun, baju bertahi lalat bintik-bintik dengan kain batiknya lagi.

"Sebaik-baik wanita apabila diperintah dia taat, menyenangkan apabila dipandang serta menjaga diri dan harta suaminya"


Syurga Menjadi Matlamat

Jadilah wanita yang solehah, bina keluarga sakinah dan jadikan syurga sebagai matlamat.

"Dan sesiapa yang taatkan Allah dan Rasul-Nya, akan dimasukkan-Nya ke dalam syurga yang mengalir dari bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya dan itulah kejayaan yang amat besar" (Surah An-Nisaa':13)


Menawarkan Diri


Tak perlu nak tunggu disuruh-suruh, faham-faham je lew.. Rajin-rajinlah menawarkan diri untuk apa jua kerja.

"Ada 4 wanita mulia yang menjadi penghulu segala wanita di dunia. Mereka adalah Asiah binti Muzahim, isteri Firaun; Maryam binti Imran, ibunda Isa; Khadijah binti Khuwailid, isteri Rasulullah dan Fatimah binti Muhammad, puteri kesayangan Rasulullah." (Hadis Riwayat Bukhari)


Sebagai penutup, setiap bakal pengantin perlu bersedia dari pelbagai aspek.. Apabila sudah berkahwin kena saling menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing dan ingat bahawa kalian diciptakan untuk saling melengkapi antara satu sama lain.Doaku kepada kalian yang akan berkahwin
gambar hiasan

“Barakallahu laka wa baraka ‘alaik, wa jama’a bainakuma fi khair”Mudah-mudahan Allah memberkahimu, baik ketika senang mahupun susah dan selalu mengumpulkan kamu berdua pada kebaikan"

Istimewa untuk imamku dari pilihan Allah, Jazakallahu khairan khasiran untuk segalanya..
Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah..suamiku..ku menyayangimu kerana Allah. 

Sunday, June 28, 2015

SeMut MenCari RezeKi

“Tanda ikhlas itu…, kata Sayidina Ali, 

“ialah apabila pujian tidak menyebabkan kau menambah amal. 

Dan kejian manusia tidak menyebabkan kau mengurangkannya. 

Di hadapan dan di belakang manusia, ibadah mu tetap sama.
Ku menjalani dataran dinding yang berlekuk ini. Tersesat sendirian daripada kumpulanku menjadikan aku sunyi dan ingin menangis. Namun.. tika ini mataku galak memerhati, mendengar dan sesekali terbuai dengan gelagat manusia yang sedang memuji kebesaran Illahi.Mereka Solat dhuha, makan, berehat dan bermain berjemaah tanpa mengira umur, membuatkan aku teringat rakan-rakanku yang lain. Terdetik di hati alangkah beruntungnya menjadi manusia. Mereka berkemampuan, punyai upaya untuk mengerjakan sesuatu di luar kemampuanku yang terbatas ini. 
Sedangkan aku... 
terasa kerdil dan agak sulit untuk melakukannya seorang diri dan mengharapkan pertolongan rakan-rakanku yang lain. ( monologku di dalam hati )

Tiba-tiba....
"duhai chiki si semut hitam, assalamualaikum.
kenapa ku lihat kamu termenung memerhatikan anak-anak manusia yang sedang menuntut ilmu itu ? " kata  semut merah kepadaku.

Balasku..
"waalaikumusalam ohh dQ semut merah.
aku sedang berfikir dan bertanya kepada diriku sendiri, bahwa betapa beruntungnya sekiranya aku adalah manusia sama seperti mereka. Punyai daya, kekuatan untuk mengerjakan sesuatu seorang diri tanpa mengharap bantuan orang lain." 

Ujar semut merah
" Astaghfirullah...
jangan begitu wahai semut hitam. apakah kau lupa firman ALLAH yang bermaksud:-

" Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang Yang berakal;
(Iaitu) orang-orang Yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk 
dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): 
"Wahai Tuhan kami! tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini Dengan sia-sia, Maha suci engkau, maka peliharalah Kami dari azab neraka.
( Surah al imran ayat 190-191)

Allah menjadikan sesuatu itu tidak sia-sia. Kau dan aku punyai peranan masing-masing dalam memakmurkan bumi Allah ini. Allah jua menciptakan kita sesuai dengan kemampuan kita dengan zat tubuh kita ini. Bersyukurlah sahabat, kerna Allah tidak akan meninggalkan kita dan Dia sentiasa ada di sisi kita."

"Tapi dQ...
kita ini makhluk kecil yang bila-bila masa boleh di tindas dan di pijak oleh mereka yang lebih besar. Bagaimana nasib keluarga, rakan-rakan yang kita tinggalkan demi mencari rezki di bumi ALLAH ini? Kita tidak berdaya dQ.... 
Tidak mungkin kita hanya melihat dari jauh saja mereka melakukan apa saja terhadap kita?" getusku kepada dQ ( Si semut merah ).

"Sahabatku chiki..


kerna itu ALLAH jadikan kita punya bisa yang boleh mengigit manusia yang bila ianya dilakukan secara beramai-ramai maka bisa tadi boleh merebak ke dalam urat saraf manusia lalu membunuh mereka.Chiki.. hidup ini adalah perjuangan yang tidak sikit harganya malah nyawa jadi taruhan. Oleh itu.. Lakukan apa saja hanya untuk mengharap redha ALLAH kerana ALLAH ( atas dasar ibadah ), kerna akhirnya kau dan aku ( Baca : Kita semua ) akan pulang semula kepada ALLAH. Oleh itu, sekiranya kita mengharapkan ganjaran maka seusai mendapatkannya kita pasti berhenti melakukannya. Tetapi jika kita lakukan dari hati kerana ALLAH semata-mata maka walaubagaimana susah pun kita pasti perjuangankannya seperti yang termaktub dalam sirah Rasulullah S.A.W demi menyebarkan Islam Baginda dan para sahabat serta ahli keluarganya sanggup berkorban darah, harta dan nyawa demi mengajak manusia mentauhidkan ALLAH.In shaa ALLAH kau dan aku ( Ya, kita semua ) tidak ALLAH tinggalkan sendirian maka :
 
 "Janganlah bersedih, sesungguhnya ALLAH bersama kita"( surah at-taubah:9:40)
 
malah akan ALLAH hadirkan yang lain untuk membantu kita, Percayalah chiki".  Dan ingatlah bahawa inti pati ayat Al Quran, surah Fussilat: 34 yang bermaksud, 
 
“ tolaklah kejahatan yang ditujukan kepada mu dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berbuat demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadap mu dengan serta-merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.”
 
Ayuh chiki...
aku tolong kau mencari kumpulanmu. Dan terimalah sedikit makanan yang ada untuk bekalanmu di perjalanan nanti. "pujuk dQ kepadaku.



Wednesday, June 10, 2015

ALLAHU AKHBAR! Indahnya (^^,)

Menapaki kaki d mutiara pasir..
sambil ku kambus kembali lubang umang-umang dan ketam kecil
yang ingin keluar dari dalam .
hihiii.. maaf ya "kawan" ( baca: sengaja ku dengki kalian ) comel (^^,)
Benar-benar terasa seronok..

Subhanallah..Alhamdulillah..Allahu Akhbar..




Indah sungguh ciptaan-Mu
damai, tenang, luas pandangan mata ku lemparkan ke dada lautan yang tiada penghujungnya..
terasa hiruk pikuk di kota hilang
bersama lumpur pantai yang mulai ku pijak untuk sampai ke gigi air
dek kerana surutnya laut
tanpa sedar membawa ku ke tengah laut ( ^o^ )

Subhanallah.. nyaman tatkala menghirup udara segar
Subhanallah... terasa dekat kebesaran Allah tika melihat keindahan alam ciptaan-Nya ini.
Bersama anak-anak ( baca: anak orang lain yang sama-sama menginap di pantai)
kami bermain lumpur laut untuk di baling kepada pihak lawan.
(^^,) gembira sungguh anak-anak ini.
Dari tengah laut..
ku perhatikan di darat..
kelihatan Si "pelik" ..
sedang duduk di atas pasir sambil membersihkan lumpur yang melekat pada kakinya.
Dia kawan dan teman rapat yang sudi membawaku ke bercuti ke sini
matanya yang " empat"
berlesung pipit 2 di pipi tembamnya
berkening hitam & peramah
menambah ( baca : lawa )  kesempurnaan ciptaan Allah.

Ku cuba menguji kebijaksanaan diri..
apa ya milik kita ( baca : manusia ?)
Ternyata..
TIADA!!!..
Suami yang kacak & berharta?
 anak-anak yang comel dan penawar hati?
 diri yang cantik?
kerjaya yang bagus?
bahkan kereta yang mewah...
semuanyaa...
BUKAN... ( Diulangi bukan milik Kita ?
TAPI..
MILIK ALLAH!
Bahkan segalanya.. ( baca : Ya Segalanya )
aku..dia..kamu..kita semua milik ALLAH.


لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الۡاَرۡضِ وَمَا بَيۡنَهُمَا وَمَا تَحۡتَ الثَّرٰى‏ ﴿۶
“Kepunyaan-Nya lah semua yang ada di langit, semua yang di bumi, semua yang di antara keduanya dan semua yang di bawah tanah” (20: 6)
Kita..
hanya pinjam saja..
pasti tiba masa segalanya itu 
akan di ambil kembali 
dan di pertanggungjawabkan 
di depan Raja segala Raja ( Allah )
Empunya Alam semesta ini.



Friday, October 17, 2014

ISTERI DAMBAAN SYURGA : ( Pergantungan dan PertolonGan Hanya Pada Allah )




Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam, Shalawat dan Salam semoga tetap tercurah kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wassallam beserta keluarga, para Shahabat, para tabi'in, tabi'ut tabi'in dan para penerus perjuangan Beliau hingga akhir zaman.

Para Muslimah yang dimuliakan Allah,
Ingatlah bahwa wanita itu adalah figur yang dapat menentukan maju mundurnya generasi, oleh karena itulah kaum wanita, terutama wanita muslimah yang shalihah dituntut untuk membekali diri dengan nilai-nilai ajaran Islam yang mencakup semua aspek dalam kehidupan dalam kesehariannya, yang mencerminkan Akhlaqul Karimah. Figur wanita yang menjadi dambaan surga dan insya Allah kelak akan menjadi salah satu penghuninya.

Semoga tulisan ini benar-benar dapat membawa manfaat bagi semua pihak, terutama bagi kaum Wanita muslimah, yang diibaratkan sebagai tiang negara yang apabila wanitanya rusak, maka rusak pulalah negara itu.

BAB I
WANITA DENGAN KHALIQ-NYA

1. Senantiasa Sadar (Eling) dan Waspada.

Pada hakikatnya, semua wanita di dunia ini adalah sama dimata Tuhan, baik yang hitam maupun yang putih, yang cantik maupun yang jelek, yang kaya maupun yang miskin, wanita karir maupun ibu rumah tangga, bagi Allah, dialah yang paling mulia, paling tinggi derajatnya, terutama, apabila wanita itu memang benar-benar beriman dan bertaqwa kepada-Nya. Bagi seorang muslimah yang senantiasa sadar dan beriman, maka ia akan menganggap apapun peristiwa yang terjadi di dunia ini dan segala peristiwa yang menimpa pada diri manusia adalah merupakan takdir dari Yang Maha Kuasa. Dan dia juga yakin bahwa setiap musibah yang menimpa pada diri manusia itu, pada hakikatnya hanyalah merupakan cobaan atau ujian dari-Nya semata, bukan untuk membuatnya merasa bersalah, bukan pula merupakan murka Allah, namun sebaliknya adalah merupakan penguat jiwa dan penyadaran qalbu, bahwa dirinya adalah makhluk yang lemah tiada daya upaya, dibandingkan dengan Kekuasaan Allah Yang tiada terbatas.

Kewajiban yang harus dilakukan manusia dalam mengarungi kehidupan ini adalah meniti jalan kebaikan dan juga berusaha sekuat mungkin untuk melakukan amal-amal shalih, apakah itu menyangkut keagamaan maupun hal-hal yang menyangkut keduniawiaan, seraya bertawakkal kepada Allah serta pasrah tunduk kepada ketetapan-Nya, sehingga menimbulkan kesadaran bahwa karena keterbatasan dan kelemahannya sebagai makhluk, ia akan senantiasa membutuhkan pertolongan, bimbingan, rahmat, kasih sayang serta ridha dari Tuhan-nya Allah Azza wa Jalla.

Untuk meraih semuanya itu, wanita Muslimah telah mempunyai seorang figur dari seorang sosok teladan yang benar-benar beriman dan bertaqwa yang karena kekuatan Iman-nya yang begitu besar yang terus mengalir direlung-relung jiwanya, menyebabkan ia menjadi wanita yang sangat ta'at menjalani perintah dari Tuhannya serta tegar dan berani menghadapi segala rintangan hidup, karena ia yakin bahwa Allah akan selalu bersamanya dan pasti akan menolongnya.

Perhatikanlah kisah Siti Hajar saat beliau ditinggal oleh sang suaminya tercinta, Nabi Ibrahim Alaihi Salam, disamping Al-Bait di Makkah Al-Mukarramah, di dekat tenda tak jauh dari sumur Zam-zam. Sementara pada saat itu di Makkah belum terhuni oleh seorang pun manusia serta air pun tidak ada. Siti Hajar hanya di temani bayinya yang masih menyusu, yaitu Isma’il. Kisah ini menyajikan satu gambaran peristiwa yang sangat mengagumkan di kalangan wanita Muslimah, tentang dalamnya Iman dan ketaqwa’an, ketawakalan serta kepasrahan dari seorang Siti Hajar yang sangat mendalam dan utuh kepada Allah Azza wa Jalla. Untuk meyakinkan dirinya, dengan mantap dan ketegaran serta penuh keyakinan, Siti Hajar bertanya kepada nabi Ibrahim a.s, “Allah kah yang memerintahkan engkau berbuat seperti ini kepadaku wahai Ibrahim?” Ibrahim menjawab” Ya, Benar!”. ‘Kalau begitu Dia pasti tidak akan menyia-nyiakan kami.”! Jawab Siti Hajar dengan penuh keridhaan dan disertai keyakinan akan datangnya kabar gembira dan perlindungan-Nya.

Kalau di nalar, sungguh merupakan tindakan yang sangat berat dan mengharukan. Bayangkanlah bagaimana berkecamuk dan hancurnya hati Ibrahim a.s. yang harus meninggalkan istrinya tercinta bersama anak satu-satunya Isma’il yang masih menyusu, seorang anak yang sangat di harapkan kehadirannya selama puluhan tahun dan yang kini, karena mematuhi perintah dari Tuhannya, terpaksa harus ditinggalkannya di tengah hamparan padang pasir yang gersang, tanpa ada tetumbuhkan, tidak ada sumber air, dan bahkan tanpa ada seorang manusia pun di sekitarnya. Namun, meskipun dengan hati yang sangat berat, perintah Rabb-Nya bagaimana pun juga harus dilaksanakan. Demikianlah, dengan penuh kepatuhan dan hati yang bertawakal, kemudian nabi Ibrahim a.s. berbalik kembali ke negeri Syam, yang amat jauh jaraknya dari Makkah. Beliau hanya meninggalkan satu kantong berisi buah kurma dan satu wadah dari kulit yang berisi air minum sebagai bekal bagi istri dan putra tercinta-nya itu. Andaikata tidak ada iman yang mendalam yang memenuhi seluruh relung hati dari Siti Hajar dan tidak ada tawakal yang sedemikian utuh kepada Allah yang menghiasi qalbu Siti Hajar, tak bakalan Siti Hajar mampu menghadapi keadaan pada saat itu.

Dan dari rangkaian peristiwa yang menakjubkan saat itu, telah di abadikan oleh seluruh kaum Muslimin-Muslimah yang menunaikan ibadah haji ke Baitullah Al-Haram yaitu dengan melaksanakan ibadah Umrah. Juga mereka mengenangnya menjelang malam dan di ujung siang, yaitu di saat mereka mengambil wudhu’ atau menikmati sejuk-segarnya air Zam-zam yang suci lagi barakah. Begitu juga saat mereka melakukan Sa’i dari Shafa ke Marwah, suatu ritual yang merupakan napak tilas serta penghayatan betapa beratnya perjuangan seorang wanita shalihah yang sungguh luar biasa, dimana demi untuk mencari setetes air di padang pasir yang gersang itu, maka tanpa kenal lelah, Siti Hajar terus bolak-balik berlari-lari kecil dari satu puncak bukit ke puncak lainnya, hanya sekedar untuk mencari sumber air minum pada hari yang sangat mendebarkan itu. Dan, karena keteguhan imannya kepada Allah SWT, maka, sebagai ganjarannya, Allah SWT Yang Maha Penyayang, memberinya rahmat karunia dari sisi-Nya yang besar, yaitu berupa munculnya sumber air yang belimpah dari dalam pasir yang gersang, yang kini kita kenal sebagai sumur Zam-Zam, sebuah sumur yang barakah dan yang tak pernah kering hingga hari ini dan insya’allah hingga akhir masa.

Contoh dari Keyakinan imani, ketaqwaan, kepatuhan, ketawakalan, keikhlasan dan kesabaran yang menghiasi jiwa nabi Ibrahim a.s. dan juga istri beliau Siti Hajar, telah membuahkan hasil yang sangat mengagumkan dalam kehidupan orang-orang Muslim dan Muslimah , yang menggugah perasaan dan membangkitkan keyakinan, bahwa sesungguhnya Allah Azza wa Jalla menyaksikan dan mengetahui semua rahasia dan peristiwa yang terjadi serta Dia senantiasa akan bersama hamba-hamba-Nya, dimana pun mereka berada, baik dalam keadaan sepi maupun ramai. Sebagai gambaran diceritakan dalam sebuah kisah tentang akhlaq dan kejujuran seorang wanita shalihah yang benar-benar beriman pada masa Khalifah ‘Umar bin Khathab r.a. sebagai berikut:

“Pada suatu malam seperti yang biasa di lakukannya, Khalifah ‘Umar bin Khathab r.a. melakukan pemeriksaan di Madinah, tiba-tiba beliau merasa kelelahan. Maka pada tengah malam itu, beliau pun beristirahat dengan duduk bersandar di samping sebuah dinding rumah. Tiba-tiba terdengan olehnya suara seorang wanita yang berkata kepada putrinya, “Wahai anakku, ambillah susu itu dan campurilah ia dengan air biasa!” Terdengar suara putrinya menjawab, “Apakah bunda tidak mengetahui keputusan yang di ambil Khalifah ‘Umar pada hari ini?”. “Keputusan apakah yang diambil beliau hari ini anakku?” Tanya sang ibu.” Putrinya menjawab, “Wahai ibunda, Beliau telah memerintahkan kepada seluruh rakyatnya, bahwa mulai hari ini, susu tidak boleh di campur dengan air”. Kemudian ibunya berkata lagi,”Wahai anakku, jangan hiraukan, ambil saja susu itu dan campurlah ia dengan air, bukankah saat ini kamu berada di suatu tempat yang tidak bisa dilihat oleh Khalifah Umar bin Khathab.?”Putrinya menjawab, ”Aku sama sekali tidak akan mena’atinya disaat ramai dan mendurhakainya di saat sepi.”!

Khalifah Umar yang kebetulan sedang beristirahat di luar dinding rumah itu, mendengar semua percakapan antara ibu dan anak di dalam rumah tersebut. Setelah kembali ke rumah, beliaupun berkata kepada salah seorang pengawalnya, “Wahai Aslam!” Datangi lagi rumah itu dan coba selidiki baik-baik siapa sebenarnya wanita yang menjawab seperti itu dan siapa pula wanita tua yang menjadi lawan bicaranya tadi dan apakah mereka mempunyai suami?” Keesokan paginya, tanpa panjang lebar Aslam menuju rumah yang disebutkan oleh Khalifah Umar untuk memperoleh keterangan sesuai dengan yang diminta oleh Khalifah. Setelah Aslam memperoleh keterangan yang di perlukannya, maka ia lalu melaporkan hasil temuannya itu kepada Khalifah Umar. Ternyata di dalam rumah itu hanya tinggal dua orang wanita; yang satu adalah ibunya dan yang satu lagi adalah putrinya yang masih gadis. Singkat cerita, karena ketaqwaannya, keimanan dan kejujurannya, maka gadis itu kemudian di jadikan menantu oleh Khalifah Umar yaitu di nikahkannya dengan putra beliau yang bernama Hashim. Dan, dari rahim wanita shalihah ini, kemudian lahirlah sosok pemimpin yang besar dan sangat terkenal yaitu Umar bin Abdul Aziz.

Kisah tersebut diatas merupakan kesadaran hakiki di dalam sanubari yang di tanamkan Islam ke dalam jiwa gadis muslimah tersebut. Sungguh akhlak seorang wanita muslimah yang shalihah, yang menggambarkan ketaqwaan yang lurus dan mendalam, walau dalam situasi terang-terangan atau sembunyi-sembunyi, disaat ramai atau sepi, semata-mata karena keyakinannya bahwa Allah itu senantiasa bersamanya, Yang Maha melihat dan mendengar dan Maha mengetahui segalanya.

Iman yang mendalam, bersih dan jelas ini menambah kepribadian seorang wanita Muslimah menjadi semakin kuat, sadar dan matang. Dia melihat hakekat kehidupan ini sebagai tempat ujuan dan menentukan pilihan. Juga sebagai ladang amal, lalu hasilnya akan di panen pada suatu hari yang tidak pernah diragukan kedatangannya sebagaimana firman Allah SWT dalam Surat Al-Mu’minun ayat 115 yang artinya sebagai berikut:

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثاً وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ
“Maka apakah kamu mengira bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja) dan bahkan kamu tidak akan kembali kepada Kami?”.

Juga firman-Nya dalam surat Al-Mulk ayat 1-2 yang artinya:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِتَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌالَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ
“Maha suci Allah yang ditangan-Nyalah segala kerajaan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu, Yang menjadikan mati dan hidup supaya Dia menguji kalian, siapa diantara kalian yang lebih baik amalnya.. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun”.
Pada hari yang telah ditentukan itu setiap manusia akan mendapat balasan , sesuai dengan tingkat amalannya masing-masing. Jika amalnya itu baik maka akan mendapat balasan kebaikan, begitu pula apabila amalnya buruk, maka akan mendapatkan balasan keburukan.. Sebagaimana terdapat dalam firman Allah yang artinya:

الْيَوْمَ تُجْزَى كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ لَا ظُلْمَ الْيَوْمَ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ
“Pada hari ini tiap-tiap jiwa akan diberi balasan dengan apa yang diperbuatnya.Tidak ada yang dirugikan pada hari ini. Sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya.” (QS. Al-Mu’min [ 40] :17)

Timbangan (hisab) yang benar-benar detail-rinci dan teliti, disatu pihak merupakan keuntungan, namun dipihak lain merupakan suatu kemalangan yang besar. Sebagaimana firman Allah yang artinya:

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْراً يَرَهُوَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرّاً يَرَهُ
“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)-Nya. Dan,barangsiapa yang mengerjakan keburukan seberat dzarrah pun , niscaya dia akan melihat (balasan)-Nya pula.” (QS.Az-Zalzalah [99 ]: 7-8).
Dan pada hari yang telah di tetapkan-Nya itu, tidak ada sesuatu apapun yang lolos dari perhatian Allah SWT, sekalipun hanya seberat biji sawi, sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Anbiya’ [21 ] ayat 47; yang artinya:

وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئاً وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ
“Kami akan memandang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tidaklah dirugikan seseorang barang sedikitpun .Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi sekali pun pasti Kami mendatangkan (pahalanya). Dan cukuplah Kami menjadi orang-orang yang membuat perhitungan”.
Dari ayat-ayat yang telah disebutkan diatas, bagi seorang Wanita Muslimah yang sadar dan lurus serta mau menghayati makna yang terkandung di dalam ayat-ayat suci tersebut, tentunya akan semakin menambah ketaqwa’an, ketawadhu’annya kepada Allah Azza wa Jalla serta akan mengerjakan amalan-amalan yang shalih dan yang di ridhai oleh Allah SWT 

2. Beribadah Kepada Tuhan Yang Maha Segala. 

Wanita Muslimah yang senantiasa sadar (eling dan waspada), akan selalu menjalankan perintah-perintah-Nya dan meninggalkan segala sesuatu yang menjadi larangan-larangan Allah SWT, serta menyerahkan seluruh jiwa raganya hanya kepada Allah semata, artinya setiap kali melakukan ibadah-ibadah yang fardhlu maupun yang sunnah, semuanya itu di lakukannya semata-mata karena mengharapkan ridhla Allah bukan karena yang selain-Nya. Dan untuk mencapai semua itu, sudah barang tentu dia harus melaksanakan kewajiban kewajiban-kewajiban yang di syari’atkan oleh Islam dan melaksanakan semua rukun-rukunnya dengan cara-cara yang yang baik sempurna sesuai dengan petunjuk Al-Qur’an dan tuntunan As-Sunnah. Seorang Wanita Muslimah tidak memilah-milah jenis ibadah yang ringan, tidak meremehkan dan melalaikan, dan juga tidak berlebih-lebihan dalam arti melakukan ibadah sebatas kemampuan yang dimilikinya, tidak lebih dari itu.

3. Mengerjakan Sholat Lima Waktu

Mengerjakan sholat lima waktu adalah merupakan kewajiban bagi setiap orang Muslim, baik itu laki-laki maupun perempuan dan diharuskan tepat pada waktunya, tidak melalaikan ketepatan waktu itu karena disibukkan oleh pekerjaan-pekerjaan rumah tangga dalam kapasitas dirinya sebagai ibu dan istri. Allah SWT berfirman:

إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَاباً مَّوْقُوتاً
“Sesungguhnya sholat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (QS. an-Nisaa’ [4]: 103)
Rasulullah Shalallaahu Alaihi Wassallam bersabda sebagai berikut:
“Allah mewajibkan shalat lima waktu kepada hamba-hamba-Nya. Barangsiapa melaksanakannya dan tidak melewatkannya sedikit pun karena meremehkannya, dengan perantaraannya, ada janji Allah baginya untuk memasukkannya kedalam surga. Barangsiapa yang tidak mengerjakannya, tiadalah baginya janji Allah; melainkan --jika Dia mau--, Dia mengazabnya atau memasukkannya ke dalam surga.”

Sholat itu merupakan tiang agama. Barangsiapa yang menegakkannya dengan baik dan benar, berarti dia telah menegakkannya, dan barangsiapa yang meninggalkannya, berarti dia telah merobohkan agama. Sholat adalah merupakan puncak dari segala amal perbuatan dimana apabila sholatnya baik maka segala amal perbuatannya menjadi baik pula. Begitu pula sebaliknya, apabila sholatnya itu jelek, maka segala amal perbuatannya juga jelek. Sebagaimana sabda Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud r.a., dia berkata:

“Aku bertanya kepada Rasulullah SAW, “Apakah amal yang paling utama, ya Rasulullah?” Nabi SAW menjawab: ”Sholat pada waktunya”. Aku bertanya: “Kemudian apa lagi?” Nabi SAW menjawab: ”Berbakti kepada kedua orangtua”. Aku bertanya: “Kemudian apa lagi?”Nabi SAW menjawab: ”Jihad di jalan Allah”(HR Muttafaqun Alaih)

Yang demikian itu, karena sholat merupakan hubungan bathin antara seorang hamba dengan Tuhannya. Dan sholat lima waktu ini dalam sabda baginda Rasulullah SAW di umpamakan dengan sebuah sungai air tawar yang mengalir di depan rumah siapa saja!
Hadits selengkapnya sebagai berikut:

“Perumpamaan shalat lima waktu adalah seperti sungai air tawar yang mengalir di depan rumah siapa saja di antara kalian. Ia mandi di situ setiap hari lima kali. Apakah menurut kalian hal itu akan meninggalkan kotoran pada tubuhnya?” Para shahabat berkata, “Tidak sedikitpun.” Beliau lantas bersabda, “Shalat lima waktu itu dapat menghilangkan dosa sebagaimana air membersihkan kotoran.” (HR Muttafaqun Alaih)

“Shalat-shalat itu adalah penebusan dosa yang dikerjakan di antara shalat-shalat itu selama orang itu menjauhi dosa-dosa besar. Allah SWT berfirman

إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّـيِّئَاتِ
“Sesungguhnya kebaikan itu menghapuskan perbuatan-perbuatan buruk.” (QS.Hũd [11]: 114)
(Maksudnya, dihapuskan dosa hingga tidak tersisa sedikitpun, seolah-olah tidak pernah ada).

Akan tetapi Allah SWT dengan rahmat-Nya yang amat luas memberikan solusi mudah untuk membersihkan diri dari noda-noda dosa, diantaranya adalah dengan ber-wudhu' sesempurna mungkin, kemudian sholat dengan sepenuh khusu’, sehingga diharapkan ketika seseorang itu selesai melaksanakan keduanya (wudhu' dan sholat), ia bersih dari dosa-dosa yang telah dilakukannya.

Dan sholat adalah merupakan rahmat Tuhan yang paling besar kepada hambanya, karena dengan mengerjakan dosa-dosanya dapat terputuskan, maksudnya selain daripada dosa-dosa besar. Sebagaimana sabda Nabi Shalallaahu Alaihi Wassallam yang diriwayatkan Dari 'Utsman bin Affan r.a., yang bunyinya adalah sebagai berikut:

"Setiap orang muslim, apabila tiba waktu sholat wajib, lalu dia wudhu' sesempurna mungkin, sesudah itu dia sholat se-khusu' mungkin, niscaya Allah menghapus dosa-dosanya yang telah lalu selama dia tidak berbuat dosa besar. Demikianlah halnya sepanjang masa." (Shahih Muslim-No. 179)

Masih banyak diantara hadits Nabi Shalallaahu Alaihi Wassallam yang menjelaskan tentang sholat, baik keutamaan maupun kebaikan-kebaikannya bagi laki-laki maupun wanita muslimah yang mau melaksanakannya, yang kesemuanya itu menegaskan sekian banyaknya kebaikan yang bisa diperoleh laki-laki atau wanita yang melaksanakannya, selagi mereka melaksanakannya itu benar-benar karena Allah, bukan karena yang lainnya dan mereka melaksanakannya dengan sepenuh khusyu’, tawadhu’ serta istiqomah.

4. Menyempurnakan Pelaksanaan Sholat

Bagi seorang wanita Muslimah yang senantiasa bertaqwa dan sadar akan kewajibannya untuk mengerjakan sholat lima dengan sempurna dan baik, yaitu dikerjakan secara khusyu’ dan kehadiran hati, menjiwai di dalam qolbu serta ketundukan seluruh anggota badan. Firman Allah:

حَافِظُواْ عَلَى الصَّلَوَاتِ والصَّلاَةِ الْوُسْطَى
“Sholatlah kamu karena Allah dengan khusyu’.” (QS Al-Baqarah [2]:238)

Saat mengerjakan sholat itu hendaknya bisa menjiwai dan menghayati dari makna ayat-ayat al-Qur’an yang dibacanya serta makna tasbih dan do’a yang diucapkannya dengan penuh kesadaran (tidak lalai hatinya), sehingga seluruh relung-relung jiwanya ditaburi ketundukan kepada Allah, hatinya dipenuhi hidayah, rasa syukur dan ‘ubudiyah kepada Tuhan-Nya. Terkait dengan adab bathin dalam sholat, yaitu sikap yang “Khusyuk”, yang merupakan inti daripada ibadah sholat yang diterima di sisi Allah, Rasulullah Shalallaahu Alaihi Wassallam bersabda: 

"Tiadalah seorang hamba memperoleh sesuatu dari shalatnya selain yang dilakukannya dengan kesadaran.

Diriwayatkan bahwa amalan hamba yang pertama kali di hisab pada Hari Kiamat adalah sholat. Jika didapati sempurna, diterima darinya dan juga amalan-amalannya yang lain. Akan tetapi, jika didapati cacat, dikembalikan salat itu kepadanya dan juga amalan-amalan lainnya. Rasulullah Shalallaahu Alaihi Wassallam bersabda: “Perumpamaan sholat fardhu adalah seperti timbangan. Barangsiapa yang menyempurnakannya, berarti sempurnalah ia.”

Dalam hadits lain, Beliau Shalallaahu Alaihi Wassallam bersabda:
“Barang siapa yang mendirikan sholat pada waktunya, membaguskan wudhu’nya; serta menyempurnakan rukuk, sujud dan kekhusyukannya, maka sholat itu naik kelangit dalam rupa wajah putih bercahaya. Ia berkata, ‘Semoga Allah memeliharamu sebagaimana engkau telah memeliharaku. Namun sebaliknya, apabila sholatnya dilaksanakan diluar waktu, tidak menyempurnakan rukuk dan sujud serta tidak ditaburi dengan khusyuk yang sedemikian rupa, maka bisikan syaitan akan mempengaruhi dan mengalihkan jiwanya dari kekhusyukan hati dan kejernihan fikiran, sehingga tidak lagi bisa menghayati Kalam-kalam Allah yang di bacanya dan dzikir yang di ucapkannya, maka yang diperolehnya hanyalah rasa letih dan lelah saja namun, sholatnya itu sama sekali tidak mempunyai nilai di sisi Allah SWT. Inilah yang dimaksudkan dengan “orang-orang yang melalaikan sholat”.

Nabi Shalallaahu Alaihi Wassallam bersabda:
“Barang siapa yang mendirikan sholat di luar waktunya; tidak membaguskan wudhu’nya; serta tidak menyempurnakan rukuk, sujud dan kekhusyukannya, maka sholat itu naik kelangit dalam rupa wajah hitam kelam. Ia (sholat itu) berkata, ‘Semoga Allah menelantarkanmu sebagaimana engkau telah menelantarkanku.” Dan dengan kehendak Allah, sholat itu dilipat sebagaimana pakaian manusia dilipat, lalu di pukulkan ke wajah orang itu.” Beliau SAW juga pernah bersabda: ”Sejelek-jelek manusia adalah yang mencuri dalam sholatnya.” {yaitu tidak menyempurnakan rukuk, sujud & kekhusyukannya}

Ahli ma’rifat berkata,”Sholat itu ada empat hal, yaitu dimulai dengan ilmu, berdiri dengan rasa malu, ditegakkan dengan keagungan, dan keluar darinya dengan rasa takut.”Sementara seorang guru sufi berkata,”Barangsiapa yang hatinya tidak menyatu dengan hakikat, rusaklah sholatnya.”

Bagi wanita Muslimah, apabila telah selesai mendirikan sholat tidak semestinya dia langsung meninggalkan tempat sholatnya untuk menyibukkan diri dalam berbagi pekerjaan rumah tangga atau kesibukan lainnya. Dianjurkan agar setelah selesai sholat, luangkanlah sedikit waktu Anda untuk ber-istighfar memohonkan ampunan-Nya sebanyak tiga kali, dilanjutkan dengan berdzikir menganggungkan nama-Nya dengan kalimat-kalimat tasbih (Subhanallah) -tahmid (Alhamdulillah) -takbir (Allahu Akbar), masing-masing sebanyak 33x dan digenapkan menjadi 100 kali dengan bacaan: “LAA ILAAHA ILLALLAAHU WAHDAHU LAA SYARIIKALAHU, LAHUL-MULKU WA LAHUL-HAMDU WA HUWA ‘ALAA KULLI SYAI-IN QADIR”

Sebagaimana sabda Rasulullah Shalallaahu Alaihi Wassallam yang diriwayatkan Imam Muslim yang artinya adalah: “Barang siapa bertasbih kepada Allah setiap kali selesai sholat sebanyak 33 kali, bertahmid kepada Allah sebanyak 33 kali, bertakbir kepada Allah sebanyak 33 kali, yang jumlah seluruhnya ada 99 kali, dan mengucapkan kelengkapan 100 kali-nya dengan kalimat “Tiada Tuhan selain Allah semata, yang tiada sekutu bagi-Nya, kepunyaan-Nya kerajaan dan milik-Nya pujian Dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu,” maka kesalahan-kesalahannya diampuni, sekalipun sebanyak buih di lautan.”(HR Imam Muslim)
Setelah membaca kesemua Istighfar dan dzikir tersebut diatas, hendaklah diteruskan dengan memanjatkan do’a munajat memohon kepada Allah Azza wa Jalla, agar semua urusannya di lancarkan dan dibaguskan, baik dalam urusan duniawi maupun ukhrowi, diberikan kenikmatan yang hakiki yaitu kenikmatan di dunia dan di akhirat, serta di beri-Nya petunjuk jalan yang lurus dalam segala urusannya. Dengan cara beginilah setiap wanita Muslimah dapat keluar dari sholat dalam keadaan bersih jiwanya, tenang hatinya dan suci ruhnya. Dalam keadaan begitu setiap wanita Muslimah akan dapat menghadapi setiap cobaan rintangan yang menghadang baik dalam kehidupannya di masyarakat maupun di dalam rumah-tangganya. Sholat yang khusyuk akan menimpa jwa seorang wanita Muslimah menjadi kuat dan tegar serta selalu ikhlas dan sabar setiap kali di timpa sesuatu hal yang kurang menyenangkan berupa kehilangan,kegagalan, musibah dan sebagainya, dan apabila dia di beri limpahan nikmat karunia berupa rizki yang berlimpah dari Allah SWT, maka ia akan senantiasa mensyukurinya dengan mengeluarkan sebagian rizkinya itu untuk berzakat-infak-sadaqoh dengan sepenuh ikhlas, tanpa disertai rasa ujub maupun riya’.

Inilah keadaan orang-orang yang senantiasa melaksanakan sholatnya dengan baik, meluruskan niat dan memfokuskan fikiran hanya kepada-Nya, banyak berdoa & istighfar di saat sujud serta menyempurnakannya dengan memperbanyak dzikir kepada Allah SWT dan bershalawat kepada Rasul-Nya.

Firman Allah SWT dalam al-Qur’an yaitu dalam surat Al-Ma’rij:

إِنَّ الْإِنسَانَ خُلِقَ هَلُوعاً إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعاً وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعاً إِلَّا الْمُصَلِّينَ
الَّذِينَ هُمْ عَلَى صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ وَالَّذِينَ فِي أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ مَّعْلُومٌ لِّلسَّائِلِ وَالْمَحْرُومِ
“Sesungguhnya manusia itu di ciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila dia ditimpa kesusahan, ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan, ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan sholat, yang mereka itu tetap mengerjakan sholatnya, dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu, bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta-minta)”(QS.Al-Ma’rij [70]: 19-25)

Demikian diantara keutamaan dan kelebihan orang-orang atau wanita Muslimah yang senantiasa mengerjakan sholat lima waktu dengan sempurna dan dengan penuh ke khusyu’an serta istiqomah di dalam melaksanakannya (Bersambung)..

P/S: Bacaanku mencari ilmu (^^,*)
di blog :http://hariswanindra.blogspot.com/2010/05/wanita-dambaan-surga

Thursday, October 16, 2014

Bidadari SyurGa (^^,*)

Bidadari merupakan salah satu anugerah Allah kepada seorang lelaki yang memasuki syurga.. Bagi seorang wanita yang solehah maka bidadari bagi suaminya adalah dikalangan bidadari2 kurniaan Allah dan dia (isteri solehah merupakan ketua akan segala bidadari-bidadari tsb).
Berjihad pada agama Allah merupakan satu amalan yang menjadi kesukaan Allah swt dan ini merupakan sunnah besar nabi SAW dan kalangan sahabat-sahabat. Setiap manusia yang mati wlaupun berapa umurnya maka akan ditanya dimanakah masa mudanya dihabiskan.
Kisah…….
‘Ainul Mardhiah (mata yang diredhai) merupakan seorang bidadari yang paling cantik dikalangan bidadari-bidadari yang lain. Suatu pagi ketika nabi memberi kata-kata semangat di  kalangan sahabat untuk berjihad pada agama Allah, katanya siapa-siapa yang keluar di jalan Allah tiba-tiba ia shahid, maka dia akan dianugerahkan seorang bidadari yang paling cantik dikalangan bidadari2 syurga. Mendengar berita itu seorang sahabat yang usianya sangat muda teringin sangat nak tahu bagaimana cantiknya bidadari tersebut…. tetapi dia malu nak bertanyakan kepada nabi kerana malu pada sahabat-sahabat yang lain.
Namun dia tetap beri nama sebagai salah sorang yang akan keluar/pergi. Sebelum Zohor sunnah nabi akan tidur sebentar (dipanggil khailulah, maka sahabat yang muda tadi juga turut bersama jemaah tadi… tidur bersama-sama)
Dalam tidur tersebut dia bermimpi berada di satu tempat yang sungguh indah, dia bertemu dengan seorang yang berpakaian yang bersih lagi cantik dan muka yang berseri2 lalu ditanyanya di manakah dia… lalu lelaki itu menjawab inilah syurga. Lalu dia menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan ‘Ainul Mardhiah… lalu ditunjuknya di suatu arah maka berjalan dia… di suatu pepohon beliau mendapati ada seorang wanita yang tak pernah dia lihat kecantikan begitu… tak pernah dilihat didunia ini… lalu diberi salam dan dia bertanya andakah ainul mardhiah… wanita itu menjawab ehh tidakk… saya khadamnya ainul mardhiah ada di dalam singgahsana sana.
Lalu dia berjalan dan memasuki satu mahligai yang cukup indah dan mendapati ada seorang lagi wanita yang kecantikannya berganda-ganda dari yang pertama tadi sedang mengelap permata-mata perhiasan di dalam mahligai…lalu diberi salam dan di tanya lagi adakah dia ainul mardiah lalu wanita itu menjawab…eh tidakkk saya hanya khadamnya di dalam mahligai ini…ainul mardiah ada di atas mahligai sana,….. lalu dinaikinya anak-anak tangga mahligai permata itu kecantikkannya sungguh mengkagumkan. .. lalu dia sampai ke satu mahligai dan mendapati seorang wanita yang berganda-ganda cantik dari yang pertama dan berganda-ganda cantiknya dari yang kedua…. dan tak pernah dia lihat di dunia…. lalu wanita itu berkata… akulah ainul mardhiah, aku diciptakan untk kamu dan kamu diciptakan untk aku…. bila lelaki itu mendekatinya wanita itu menjawab… nantiii kamu belum syahid lagiiii….. .tersentak itu pemuda itu pun terjaga dari tidurnya lalu dia menceritakan segala-galanya kepada satu sahabat lain, namun begitu dia memesan agar jangan menceritakan cerita ini kepada nabi SAW… tapi sekiranya dia shahid barulah ceritakan kepada nabi.
Petang itu pemuda itu bersama-sama dengan jemaah yang terdapat Nabi di dalamnya telah keluar berperang lalu ditakdirkan pemuda tadi telah shahid. Petang tersebut ketika semua jemaah telah pulang ke masjid, di waktu hendak berbuka puasa maka mereka telah menunggu makanan untuk berbuka (tunggu makanan adalah satu sunnah nabi). Maka kawan sahabat yang shahid tadi telah bangun dan merapati nabi SAW dan menceritakan perihal sahabat nabi yang syahid tadi… dalam menceritakan itu nabi menjawab benar… benar…benar. .. dalam sepanjang cerita tersebut.
Akhirnya nabi SAW berkata memang benar cerita sahabat kamu tadi dan sekarang ini dia sedang menunggu untuk berbuka puasa di syurga….

Monday, September 29, 2014

KehilanGan Yang IngIN dI tEmuI ( kHuSyuK DaLam SoLat )

Saya masih banyak kekurangan. Apa yang saya lakukan SEBELUM masuk
waktu solat, saya ambil masa dalam 1-15 minit untuk diam dari
melakukan apa jua kerja.

1. Yang saya lakukan hanyalah berkomunikasi dengan Allah. Tidak
memohon. Tetapi sekadar bercerita. Saya suka bercerita kepada Allah.
Tentang kerja, tentang hidup, tentang keluarga, anak-anak. Tentang apa
saja.

2. Kemudian setelah masuk waktu solat, saya bangun untuk mengambil
wuduk dalam KESEDARAN bahawa saya sedang dalam perjalanan untuk
bertemu denganNya secara formal.

Saya ingin memujiNya, saya ingin memohon (mengikut doa dalam solat)
dan saya ingin berterima kasih pada Nya.

3. Sepanjang wuduk… saya SEDAR bahawa Yang ingin saya temu adalah
Allah. Saya pastikan wuduk saya sempurna. Saya minta agar segala
anggota wuduk saya dilindungi Allah dari melakukan kejahatan dan
kemaksiatan.

4. Dalam perjalanan untuk memulakan solat saya tetap jaga kesedaran
bahawa saya dalam persediaan jumpa Allah.

Saya bentang sejadah dan tetap kesedaran bahawa saya ingin bertemu
Allah tidak saya lepaskan.

5. Ketika saya berdiri untuk mula takbir, saya istighfar dahulu.
Memohon keampunan pada Allah seawal lagi agar pujian saya benar-benar
datang dari hati yang bersih. Berulang-ulang saya istighfar.

6. Kemudian saya mengangkat Takbir dan saya menyedariNya. Saya
memanggil Allah Yang Maha Besar, Yang saya rindui.

7. Saya tidak “membaca” Doa iftitah. Tetapi saya memuji Allah dalam
Doa Iftitah. Mulut ini berkomunikasi dalam bahasa arab. Namun hati ini
memahami apa yang diucapkan adalah….

“Ya Allah, Engkaulah Tuhan Yang Maha Besar sebesar-sebesarnya ya
Allah. Ya Allah Segala puji bagiMu ya Allah sebanyak-banyaknya ya
Allah. Ya Allah, Maha Suci Engkau di pagi dan petang ya Allah.”

“Ya Allah ku hadapkan wajahku kepadaMu Tuhan yang menjadikan langit
dan bumi dengan benar-benar lurus dan berserah kepadaMu ya Allah. Ya
Allah, aku ini bukan dari kalangan orang-orang yang musyrik ya Allah.”

“Ya Allah sesungguhnya ya Allah, solatku ya Allah, ibadahku ya Allah,
hidupku ya Allah, matiku ya Allah adalah hanya untukMu ya Allah.”

“Ya Allah, tidak ada sekutu bagiMu ya Allah, dan aku diperintahkan
untuk tidak menyukutukanMu ya Allah dan aku ini dari golongan orang
yang berserah diri.

8. Kemudian, saya terus memujiNya dalam Al-Fatihah. Sebuah lagi skrip
hadiah dari Allah untuk kita berkomunikasi denganNya. Kita
berkomunikasi di dalam bahasa arab namun kita faham yang sedang kita
komunikasikan dengan Allah adalah….

“Ya Allah, Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan syaitan yang
terkutuk ya Allah.”

“Ya Allah, Dengan namaMu ya Allah Tuhan Yang Maha Pemurah dan
Penyayang ya Allah”.

“Ya Allah, Segala puji bagiMu Tuhan yang memelihara segala alam ya
Allah. Engkaulah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang ya Allah.
Engkaulah raja yang menguasai hari pembalasan ya Allah.

Ya Allah…. kepadaMu-lah kami sembah Ya Allah .. dan kepadaMu-lah kami
mohon pertolongan ya Allah. (saya selalu tidak mampu menahan kesayuan
tika saat ini. Saya sangat rindu padaNya hingga seluruh tubuh ini
bergetar)

Tunjukilah kami jalan yang lurus ya Allah. Jalan mereka yang telah
Engkau beri nikmat ya Allah, bukan jalan yang Engkau murkai dan bukan
jalan yang sesat ya Allah.”

ALLAHUKABAR indahnya solat. Ini baru selesai Al-Fatihah.
9. Kemudian kita baca surah yang mudah dan kita fahami.
10. Diamlah sejenak sebelum kita rukuk. Tuqmaninah sebentar. Sedarilah
kita rukuk untuk hormat dan memuji Allah.

11. Lalu rukuklah. Namun diam dahulu. Rukunnya adalah rukuk bukan
bacaan rukuk. Diamlah namun sedar dan berterima kasih pada Allah.
Terima kasih yang datang dari hati ini.

Lalu ketika ini pujilah Allah dengan benar. Pujilah Allah dari hati.
Bukan bacaan sekadar dari bibir semata-mata.

” Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Agung ya Allah.”
Selepas pujian pertama… diam lagi… rukuklah dengan benar disamping
fizikal kita benar-benar rehat. Tulang-tulang kita kembali kepada
tempatnya. Darah mengalir ke otak kerana kedudukan otak sama dengan
jantung.

Pujilah lagi untuk seterusnya hingga 3 kali.
12. Bangunlah dengan perlahan, dengan hormat dalam setiap pergerakan
solat. SEDARlah terus bahawa kita sedang bertemu dengan Allah. TUHAN..
bukan bos, bukan menteri, bukan kawan-kawan, bukan mak ayah….. tetapi
Allah…. TUHAN yang menjadikan kita dan tempat kita kembali. Allah..

Iktidal… diam sebentar (tuqmaninah) lalu nyatakan pada Allah….
“Ya Allah, untukMu segala pujian ya Allah.”
Andai semuanya milik Allah segala pujian, adakah pujian milik kita?
siapa kita yang sering ingin dipuji?
Siapa kita yang sering kecewa ketika orang lain tidak memuji kita?
Siapa kita?…. Astaghfirullah.

13. Sujud….. Diamlah sebentar. Sedarlah ketika sujud ini, jasad ini
kembali kepada asalnya yakni tanah. Kita tidak ada apa-apanya lagi.
Segala pujian adalah milik Allah. Kita ini tiada apa-apanya. Kita
mengharapkan redha Allah semata-mata.

Sujudlah…
sedarlah Allah…
lalu pujilah Allah….

“Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Tinggi ya Allah”
Diamlah sebentar untuk pujian kedua dan ketiga agar benar-benar pujian
itu dari hati kita dalam kesedaran padaNya.

14. Kemudian duduklah dengan penuh tunduk dan mengharap padaNya.
Mohonlah satu persatu. Bukan membaca dengan laju…. tetapi
mohonlah…mohonlah. Diri kita sangat memerlukan kasih sayang
daripadaNya.

“Ya Allah, ampunilah aku ya Allah”
“Ya Allah, rahmatilah aku ya Allah”
“Ya Allah, cukupkanlah segala keperluanku ya Allah”
“Ya Allah, angkatlah darjatku ya Allah” (angkat darjat bukan naik
jawatan, jadi kaya raya, jadi terkenal, sentiasa dipuji. Bukan..bukan.
Angkat darjat adalah agar Allah melindungi maruah kita. Tidak
mengaibkan kita. Andai Allah mengaibkan segala kejahatan dan
kemaksiatan kita…. Allahurabbi… tidak tertahan untuk mampu terus
hidup).

“Ya Allah, Murahkan rezekiku ya Allah”
“Ya Allah, bukakan pintu hatiku untuk hidayah/petunjukMu ya Allah”
“Ya Allah, sihatkanlah aku ya Allah”

“Ya Allah, maafkanlah aku ya Allah.”
Andai ini dibaca dengan baik, Allahhurabbi…sujud seterusnya pasti akan
lebih berserah kita padaNya.

****
Jika ini dapat didirikan dengan baik, nikmatilah sendiri keindahan
solat. Betapa nikmatnya solat dan nikmatnya solat kita tidak pernah
sama sejak kita mendirikannya dulu hingga sekarang. Bahkan nikmat
solat ini semakin meningkat dari satu waktu ke waktu yang lain.

Dulu saya tertanya-tanya bagaimana mereka yang dekat dengan Allah
sentiasa menunggu-nunggu waktu solat.

Allahurabbi…. ketika menikmati nikmatnya solat… barulah kita faham
mengapa solat itu sering ditunggu-tunggu.

Dari tinta Dr Fuad Latip
5 Sept 2014.